Do’a minta jodoh

Pertama kali diterbitkan pada 11 Februari 2010

Suatu siang di musholla kantor, saya melihat seorang rekan akhwat sedang membaca Quran. Entah mengapa tiba-tiba hati saya bergetar. Sehabis sholat, seperti biasa, mulailah pikiran ini mengembara kemana-mana (haha.. buat yang sudah mengenal saya lama pasti tahu bagaimana kalau pikiran saya sudah mulai mengembara).

Pernah berdo’a minta jodoh? Saya pernah. Kenapa tidak, bahkan sejak SMP dulu sudah terselip bagian ini diantara list panjang do’a-do’a saya yang lain. Bukannya pingin cepat-cepat kawin loh, tapi katanya Pak Kyai do’a itu perlu latihan, biar tidak kaku, biar tidak canggung, dan biar ketara kalau kita memang butuh :).

Sering saya meminta, nanti kalau saatnya pas, pertemukanlah saya dengan wanita yang sholehah nan cantik menyejukkan hati, yang pinter ngaji dan juga pinter ngurus duit juga pinter masak, ahli ibadah dan berasal dari keturunan baik-baik, yang mampu jadi pembimbing bagi ketiga calon anak sholeh-sholehah saya kelak, dan yang cantik (eh kok cantiknya disebut dua kali sih? biarin emang pingin yang cantik kok.. weks :p).

Nah bayangkan coba, kalau tidak dibiasakan mulai dulu, pasti geli banget pas ngucapin do’a seperti itu. Lha wong sekarang saja masih suka senyum-senyum sendiri kok pas berdo’a :D.

Dulu kalau ada yang nanya, iih kok kecil-kecil sudah do’a minta jodoh? Biasanya saya langsung jawab, loh kan di do’anya ada kata-kata “kalau waktunya pas”. Pasti Allah tahu lah, kalau sekarang waktunya masih belum pas, kan masih kecil ;).

Nah, repotnya sekarang kalau ada yang nanya seperti itu lagi, saya tidak bisa berkilah masih kecil. Lha wong sudah kerja kok, apanya yang belum pas? Tapi biasanya saya tidak kehilangan akal, dan langsung saja saya jawab, “iya, nikah itu kan menyangkut dua pihak, jadi harus pas buat dua-duanya donk. Meskipun sayanya sudah pas, tapi kalau calon istri masih belum, ya tidak akan ketemu juga” :).

Tanggapan Sahabat:

  1. olif

    hm,,,,,, ship ship. boleh juga di coba. hehehe

    frandi: selamat mencoba mbak ^^

  2. Laik diz..Merasa terpanggil tuk tunaikan 1/2 dien.. tapi obsesi akan sempurna terlaksana jika disertai usaha maksimal..heheh

Kirim Tanggapan: